Gerindra Tak Paksa Demokrat Tetap Gabung Koalisi Prabowo-Sandi - Ide Nasional

Breaking

Tuesday, May 7, 2019

Gerindra Tak Paksa Demokrat Tetap Gabung Koalisi Prabowo-Sandi

Ide Nasional, Jakarta – Anggota Badan Komunikasi DPP Partai Gerindra Andre Rosiade mempersilakan bila Partai Demokrat ingin keluar dari Koalisi Adil Makmur. Andre menyebut, tak ada paksaan untuk Demokrat bertahan dalam koalisi pendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno itu.

“Kalau misalnya, seandainya teman-teman ingin keluar itu hak teman-teman Partai Demokrat ya. Yang pasti, prinsipnya Gerindra tidak akan memaksa atau meminta-minta suatu partai bertahan dalam koalisi,” kata Andre saat dihubungi di Jakarta, Selasa (7/5/2019).

Andre tak masalah bila Demokrat ingin bergabung ke barisan Jokowi-Ma’ruf. Menurutnya, Partai Demokrat boleh hengkang dari koalisi Prabowo-Sandi sekarang tanpa menunggu hasil penghitungan resmi Pilpres 2019 selesai.

“Kalau sudah mendapatkan tawaran seandainya dapat tawaran kenapa nunggu tanggal 22 (Mei) gitu loh, ambil saja sekarang, yang penting etika politik dipakai, Anda datang nampak muka, pulang nampak punggung gitu,” jelasnya.

“Kenapa harus tunggu tanggal 22 menang kalah, kalau menteri apalagi mau mengejar kekuasaan karena sudah dapat tawaran dari Pak Jokowi,” sambung Andre.

Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi tersebut enggan menilai manuver politik Demokrat. Andre menegaskan, kepentingan BPN saat ini ialah mengawal C1 dan suara pemilu 2019.

“Itu fokus kami bukan komentar individu atau kader koalisi kalau ingin berkomentar bicara ayo di forum internal bukan di media atau medsos habis waktu kami menanggapi kader koalisi,” tandasnya.


Artikel yang berjudul “Gerindra Tak Paksa Demokrat Tetap Gabung Koalisi Prabowo-Sandi” ini telah terbit pertama kali di:

Sumber berita

No comments:

Post a Comment