Ekslusivisme Beragama dan Ujaran Kebencian Jadi Bahasan Forum Titik Temu - Ide Nasional

Breaking

Wednesday, April 10, 2019

Ekslusivisme Beragama dan Ujaran Kebencian Jadi Bahasan Forum Titik Temu

Ide Nasional, Jakarta – Nurcholish Madjid Society, Maarif Institute, Wahid Foundation, Jaringan Gusdurian, dan Yayasan Terang Surabaya menggelar Forum Titik Temu di Ritz Carlton Hotel, Jakarta, Rabu, 10 April 2019. Pembahasan yang diangkat terkait menguatnya intoleransi, ekslusivisme dalam beragama, dan ujarang kebencian yang menguat.

“Forum ini lahir karena adanya keprihatinan kami bersama, baik sebagai bangsa Indonesia maupun sebagai warga dunia. Keprihatinan atas situasi intoleransi, eksklusivisme dalam beragama, terorisme, ujaran kebencian, merebaknya hoax dan fitnah, serta politik aliran yang makin menguat,” kata Muhamad Wahyuni Nafis, Ketua Nurcholish Madjid Society dalam pembukaan Forum Titik Temu.

Koordinator Jaringan Nasional Gusdurian, Alissa Wahid, mengatakan forum ini penting untuk menyampaikan pesan bahwa masalah terbesar kita adalah kebencian, bukan karena perbedaan.

“Di era dunia mengglobal ini, kita tak dapat menghindari keberagaman dalam hidup bersama. Kebencian antar kelompok akan membawa kehancuran, dan harus kita atasi dengan membangun jembatan-jembatan persaudaraan, dengan terus memupuk kepercayaan dan toleransi antar sesama. Selalu ada ruang hidup bersama dalam persatuan dan kedamaian,” kata Alissa Wahid.

Forum Titik Temu menekankan pentingnya usaha-usaha memperkuat lembaga-lembaga pendidikan dan mendorong mereka untuk mengajarkan nilai-nilai kemanusiaan, toleransi, budaya saling menghormati, kebebasan tanpa perbedaan.

 


Artikel yang berjudul “Ekslusivisme Beragama dan Ujaran Kebencian Jadi Bahasan Forum Titik Temu” ini telah terbit pertama kali di:

Sumber berita

No comments:

Post a Comment